Pengertian lengkap Masyarakat Multikultural

Manusia dikenal sebagai makhluk sosial yang pada prinsipnya hidup berkelompok baik di lingkungan maupun di masyarakat. Keberadaan ini merupakan proses untuk berinteraksi atau berhubungan dengan yang lain. Dalam ilmu sosiologi, kelompok sosial sering juga disebut dengan kerumunan yang dapat diartikan sebagai individu-individu yang berada pada tempat yang sama. Di dalam kelompok sosial terdapat bermacam-macam suku bangsa, ras, agama, dan budaya sehingga terbentuk masyarakat multikultural.

Kata masyarakat multikultural dapat kita pilih menjadi 3 kata yaitu:
  1. Masyarakat, artinya adalah sebagai salah satu kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurut sistem adat tertentu yang bersifat kontinu dan terikat oleh rasa identitas bersama.
  2. Multi, berarti banyak atau beraneka ragam.
  3. Kultural, berarti budaya.
Masyarakat multikultural adalah kesatuan manusia atau individu yang memiliki beraneka ragam budaya. Oleh karena itu dalam masyarakat terdapat beraneka ragam kelompok sosial dengan sistem norma da kebudayaan yang berbeda-beda.

Pengertian lengkap Masyarakat Multikultural


Pengertian Masyarakat Multikultural Menurut Para Ahli

Berikut ini pandangan ahli sosiologi tentang masyarakat multikultural.

1. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia

Masyarakat majemuk adalah masyarakat yang terbagi dalam kelompok persatuan dan budaya yang berbeda.

2. Menurut J.S. Furnivall

Masyarakat multikultural terbentuk oleh 2 atau lebih komunitas (kelompok), mereka ini secara budaya dan ekonomi terpisah satu sama lain. Struktur kelembagaan yang terdapat di dalam kelompok tersebut berbeda satu dengan yang lain.

3. Dr. Nasikun

Masyarakat multikultural atau majemuk merupakan masyarakat yang menganut berbagai sistem nilai yang dianut oleh berbagai kesatuan sosial yang menjadi bagian-bagiannya, adalah sedemikian rupa sehingga para anggota masyarakat kurang memiliki loyalitas terhadap masyarakat sebagai suatu keseluruhan kurang memiliki homogenitas kebudayaan atau bahkan kurang memiliki dasar-dasar untuk saling memahami satu sama lain.

4. Pierre L. Van Den Berghe

Masyarakat multikultural memiliki karakteristik sebagai berikut:
  1. Memiliki subkebudayaan.
  2. Struktur sosial yang terbentuk rawan terjadi konflik.
  3. Integrasi sosial tumbuh diatas paksaan dan saling ketergantungan didalam bidang ekonomi.

5. Cliffort Geertz

Masyarakat multikultural adalah masyarakat yang memiliki ikatan-ikatan primordialitas. Ikatan ini kemudian berkaitan erat dengan label yang diberikan individu atau kelompok lain, dengan demikian setiap individu atau kelompok memiliki karakter yang berbeda dengan yang lain.


Keanekaragaman dalam masyarakat memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
  1. Memiliki lebih dari 1 subkebudayaan.
  2. Membentuk sebuah struktur sosial.
  3. Membagi masyarakat menjadi 2 pihak, yaitu pihak yang mendominasi dan yang terdominasi.
  4. Rentan terhadap konflik sosial.


Dalam masyarakat multikultural akan dijumpai perbedaan-perbedaan yang merupakan bentuk keanekaragaman seperti budaya, ras suku, agama. Dalam masyarakat multikultural tidak mengenal perbedaan dan kewajiban antara kelompok minoritas dengan kelompok mayoritas baik secara hukum maupun sosial.

[1]. Kelompok Sosial sebagai Unsur Pembentuk Masyarakat Multikultural
Macam-macam kelompok sosial belum tentu membentuk sebuah masyarakat multi kultural, namun demikian masyarakat multikultural tidak akan terwujud tanpa adanya kelompok sosial. Kelompok sosial dikatakan sebagai salah satu unsur pembentuk masyarakat multikultural.

[2]. Kelompok Sosial sebagai Dinamisator Masyarakat Multikultural
Urutan terbentuknya masyarakat multikultural yaitu individu - kelompok sosial - masyarakat - masyarakat multikultural. Dari urutan tersebut dapat disimpulkan bahwa kelompok sosial merupakan unsur pembentuk masyarakat multikultural. Konflik pada masyarakat multikultural bisa saja terjadi karena di dalamnya terdiri beraneka ragam perbedaan akan tetapi hal ini dapat dicegah dengan cara masing-masing saling menjaga diri maupun menghargai.

[3]. Kelompok Sosial sebagai Peningkat Masyarakat Multikultural
Untuk mempertahankan masyarakat multikultural yang sudah baik perlu dibuat pengikat individu maupun kelompok agar tetap terjaga dengan baik. Pengikat hanya dapa dilakukan dengan bentuk loyalitas anggota kelompok tersebut.


Berdasarkan komunitas etniknya, furnival membedakan masyarakat majemuk menjadi 4 kategori yaitu:

[1]. Masyarakat Majemuk dengan Kompetisi Seimbang
Yang dimaksud dengan masyarakat majemuk kompetisi seimbang, yaitu dalam masyarakat tersebut terjadi persaingan antarkomunitas yang cukup ketat.

[2]. Masyarakat Majemuk dengan Mayoritas Dominan
Pada masyarakat majemuk dengan mayoritas dominan, komunitas yang lebih banyak anggotanya (kelompok mayoritas) lebih menguasai atau memiliki posisi yang menentukan.

[3]. Masyarakat Majemuk dengan Minoritas Dominan
Pada masyarakat majemuk dengan minoritas dominan, kelompok yang minoritas (jumlahnya lebih sedikit) lebih menguasai masyarakat tersebut.

[4]. Masyarakat Majemuk dengan Fragmentasi
Pada masyarakat majemuk dengan fragmentasi memiliki sejumlah besar kelompok etnik, tetapi semuanya kecil dan tidak ada satu yang dominan. Pada masyarakat fragmentasi mudah terjadi konflik, karena semangat kebersamaan yang rendah, jiwa kebangsaan juga lemah, serta kuatnya rasa primodialisme.


Perbedaan-perbedaan yang terjadi dalam masyarakat dikarenakan:
  1. Asal-usul ras yang berbeda-beda.
  2. Adanya kelompok-kelompok suku bangsa yang berlainan.
  3. Sistem keagamaan yang dianut bermacam-macam.
  4. Lingkungan geografi yang kondisinya tidak sama (misalnya negara kepulauan).
  5. Latar belakang sejarah dan pengaruh budaya asing pada masing-masing daerah tidak sama.
  6. Adanya adat-istiadat dan kebudayaan dan tiap-tiap suku bangsa yang berbeda.


Demikian artikel tentang pengertian masyarakat multikultural ini, semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi semua orang.

Share This:

0 Response to "Pengertian lengkap Masyarakat Multikultural"

Posting Komentar

Ada yang ingin ditanyakan? Yuk! Tulis dikolom komentar.

Catatan: Centang "Beri tahu saya" atau "Notify me" agar balasan komentar masuk ke e-mail anda.