Sistem Ekskresi Pada Hewan Vertebrata dan Invertebrata (Avertebrata)

Halo teman-teman kali ini saya akan membahas tentang Sistem Ekskresi Pada Hewan Vertebrata dan Invertebrata (Avertebrata), pembahasan tersebut akan saya bahas secara lengkap agar mudah di mengerti dan mudah di pelajari oleh teman-teman, Sebelumnya kita sudah membahas tentang Sistem Pernapasan pada Hewan Avertebrata dan Vertebrata jangan lupa dibaca juga artikelnya. Kembali lagi pada sistem ekskresi hewan, Langsung saja simak penjelasannya dibawah ini.

# Sistem Ekskresi pada Vertebrata

Alat ekskresi pada Vertebrata adalah ginjal. Tipe ginjal pada Vertebrata, yaitu pronefros, mesonefros, dan metanefros.

1. Ikan

Alat ekskresi pada ikan berupa sepasang ginjal mesonefros. Mekanisme ekskresi pada ikan yang hidup di air tawar berbeda dengan yang hidup di air laut.

[!] Mekanisme Ekskresi Ikan Air Tawar

Pada ikan air tawar, untuk menghindari supaya tidak terlalu banyak air yang masuk ke dalam tubuh dilakukan dengan cara sedikit meminumnya namun banyak mengeluarkan urine. Selain itu, tubuhnya dilindungi oleh kulit dan sisik-sisik yang tidak mudah dilalui oleh air, serta terjadi pertukaran air dan garam melalui selaput tipis di dalam insang dan mulutnya.

Untuk mengimbangi kehilangan garam dari dalam tubuhnya, maka air tawar akan mengeluarkan urine yang sangat encer melalui ginjalnya dan mengabsorpsi garam secara aktif melalui sel-sel khusus yang terdapat pada insangnya.

Sistem Ekskresi Pada Hewan Vertebrata dan Invertebrata (Avertebrata)

[!!] Mekanisme Ekskresi Ikan Air Laut

Ikan air laut akan selalu mempunyai kecenderungan kehilangan air, sehingga terancam bahaya dehidrasi. Untuk mengatasinya maka selain dilengkapi dengan selubung kulit dan sisik-sisik yang kedap air, ikan air laut banyak minum dan sedikit mengeluarkan urine. Garam-garam yang masuk bersama air yang diminumnya akan dikeluarkan secara aktif melalui insang.

2. Amfibi

Alat ekskresi amfibi berupa ginjal mesonefros. Zat-zat seperti urine, garam-garam, dan air yang berlebihan akan diserap dan dikeluarkan oleh ginjal. Zat sisa yang diambil oleh ginjal akan disalurkan melalui ureter menuju ke kantong kemih. Kemudian urine dikeluarkan melalui kantong kemih ke kloaka.

3. Reptil

Alat ekskresi pada reptil adalah sepasang ginjal metanefros. Zat-zat sisa metabolisme diekskresikan pada ginjal dan bermuara di kloaka. Pada kulit reptil terdapat kelenjar penghasil asam urine yang berfungsi untuk mengusir musuhnya. Hasil ekskresi reptil adalah asam urat. Asam urat yang dikeluarkan berbentuk pasta (bubur) berwarna putih. Sisa air direabsorpsi oleh bagian tabung ginjal.

4. Burung

Alat ekskresi burung berupa paru-paru, ginjal (metanefros), dan kulit. Saluran ekskresi, dan saluran pencernaan bersatu dan bermuara pada kloaka. Burung tidak mempunyai kantong urine sehingga urine yang dihasilkan oleh ginjal langsung bercampur dengan sisa pencernaan di kloaka. Zat sisa nitrogen dibuang sebagai asam urat. Asam urat ini dikeluarkan melalui kloaka sebagai kristal putih yang bercampur dengan feses. Pada burung laut, selain mengekskresi asam urat juga mengekskresikan asam urat juga mengekskresikan garam.


# Sistem Ekskresi pada Avertebrata (Invertebrata)

Pada hewan Avertebrata atau Invertebrata belum terdapat sistem ekskresi. Oleh karena itu, hewan Avertebrata memiliki alat dan cara ekskresi khusus.

1. Protozoa

Protozoa memiliki vakuola kontraktil untuk melakukan proses ekskresi. Vakuola kontraktil bekerja secara periodik untuk mengatur kadar air dalam sel. Pada saat mengeluarkan air, sisa-sisa metabolisme ikut dikeluarkan.

2. Platyhelminthes

Contoh Platyhelminthes adalah Planaria. Alat ekskresi pada Planaria, yaitu sel api. Cairan tubuh yang melewati sel api akan di saring, sedangkan zat-zat sisa akan diserap oleh sel api. Di dalam sel api terdapat silia. Gerakan silia akan mendorong zat-zat sisa ke arah saluran gabungan yang selanjutnya akan dibuang keluar tubuh melalui lubang ekskresi.

3. Annelida

Contoh Annelida adalah cacing tanah. Alat ekskresinya, yaitu nefridium. Pada saat cairan melalui nefridia, zat-zat yang dibutuhkan oleh tubuh akan diserap oleh darah, sedangkan zat-zat sisa yang tidak dibutuhkan oleh tubuh akan ditampung didalam kantong kemih dan akhirnya akan dikeluarkan melalui nefridiofora, yaitu lubang nefridium yang terdapat pada permukaan setiap ruas tubuh.

4. Insekta

Alat ekskresi insekta adalah pembuluh Malpighi yang melekat pada ujung anterior usus belakang. Zat-zat sisa metabolisme berupa senyawa nitrogen yang berasal dari cairan tubuh di dalam darah diubah menjadi asam urat. Asam urat akan diserap oleh pembuluh Malpighi, kemudian diteruskan ke usus yang terdapat di dalam rektum. Sel-sel usus yang terdapat pada rektum akan menyerap air yang berlebihan sebelum dikeluarkan dari tubuh, sehingga kotoran serangga akan berbentuk butiran-butiran.


Demikian artikel mengenai Sistem Ekskresi Pada Hewan Vertebrata dan Invertebrata (Avertebrata) semoga ini bisa bermanfaat bagi semua orang.

0 Response to "Sistem Ekskresi Pada Hewan Vertebrata dan Invertebrata (Avertebrata)"

Posting Komentar

Ada yang ingin ditanyakan? Yuk! Tulis dikolom komentar.

Catatan: Centang "Beri tahu saya" atau "Notify me" agar balasan komentar masuk ke e-mail anda.