Buku Besar dan Neraca Saldo

Halo teman-teman kali ini kita akan membahas IPS ekonomi tentang penyusunan laporan keuangan Buku Besar dan Neraca Saldo, kita akan membahasnya secara lengkap agar mudah dipahami dan tentunya agar teman-teman bisa belajar dengan baik di pembahasan ini. yu Langsung saja.

Buku Besar dan Neraca Saldo

1. Rekapitulasi Jurnal Khusus

Apa itu Rekapitulasi Jurnal Khusus? Rekapitulasi jurnal khusus adalah suatu ringkasan atau ikhtisari pada akhir periode akuntansi atau pada akhir bulan. Untuk menyusun rekapitulasi teman-teman harus menjumlahkan saldo tiap akun pada jurnal khusus. Kemudian saldo masing-masing akun akan disusun secara ringkas dan sistematis di bawah jurnal khusus yang sudah dijumlahkan.

Melalui proses rekapitulasi ini dapat diuji kebenaran dan keseimbangan antara saldo debet dan kredit dari jurnal khusus, sehingga kemungkinan terjadinya kesalahan penjumlahan yang harus dipindahkan ke buku besar utama dapat dihindari.

Tujuan dibuatnya rekapitulasi jurnal khusus antara lain sebagai berikut.
  1. Mempermudah pemindahbukuan (posting) dari jurnal khusus ke buku besar.
  2. Menentukan akun-akun buku besar yang akan dimasuki ayat-ayat jurnal.
  3. Mengadakan pemeriksaan keseimbangan antara jumlah debet dan jumlah kredit sebelum dipindahkan ke buku besar utama.

Untuk lebih jelasnya, simaklah contoh rekapitulasi jurnal khusus yang transaksinya diambil dari UD Elok pada Bab 1 di bawah ini dengan teliti!

Contoh Rekapitulasi jurnal khusus UD Elok

Rekapitulasi Jurnal Pembelian
No. Akun
Akun Debet
Jumlah
No. Akun
Akun Kredit
Jumlah
501
109
129
Pembelian
Perlengkapan Toko
Kendaraan
Rp 14.000.000
Rp 2.700.000
Rp 100.000.000
201
Utang Dagang
Rp 116.700.000
Jumlah
Rp 116.700.000
Jumlah
Rp 116.700.000

Rekapitulasi Jurnal Pengeluaran Khas
No. Akun
Akun Debet
Jumlah
No. Akun
Akun Kredit
Jumlah
201
501
511
512
Utang Dagang
Pembelian
Beban Sewa
Beban Gaji
Rp 7.400.000
Rp 8.000.000
Rp 3.600.000
Rp 2.000.000
101
503
Kas
Pot. Pembelian
Rp 240.640.000
Rp 360.000
Jumlah
Rp 21.000.000
Jumlah
Rp 21.000.000

Rekapitulasi Jurnal Penjualan
No. Akun
Akun Debet
Jumlah
No. Akun
Akun Kredit
Jumlah
102
Piutang Dagang
Rp 29.500.000
401
Penjualan
Rp 29.500.000

Rekapitulasi Jurnal Penerimaan Kas
No. Akun
Akun Debet
Jumlah
No. Akun
Akun Kredit
Jumlah
101
403
Kas
Potongan Penjualan
Rp 50.780.000
Rp 220.000
102
401
301
Piutang Dagang
Penjualan
Modal Tn. Raditya
Rp 11.000.000
Rp 10.000.000
Rp 30.000.000
Jumlah
Rp 51.000.000
Jumlah
Rp 51.000.000

Rekapitulasi Jurnal Umum
No. Akun
Akun Debet
Jumlah
No. Akun
Akun Kredit
Jumlah
201
402
Utang Dagang
Retur Penjualan
Rp 300.000
Rp 200.000
502
102
Retur Pembelian
Piutang Dagang
Rp 300.000
Rp 200.000
Jumlah
Rp 500.000
Jumlah
Rp 500.000


2. Posting ke Buku Besar

a. Buku Besar Utama (General Ledger)

Buku besar utama (general Ledger) adalah kumpulan perkiraan-perkiraan yang digunakan untuk mengelompokkan dan meringkas transaksi yang telah dicatat dalam jurnal. Kumpulan perkiraan tersebut saling berkaitan dan merupakan satu kesatuan yang akan digunakan untuk menyusun laporan keuangan oleh perusahaan. Saldo-saldo yang terdapat dalam buku besar berasal dari hasil rekapitulasi jurnal khusus.

Dengan demikian, buku besar utama tidak membuat secara terperinci transaksi-transaksi dalam satu periode. Oleh karena itu, diperlukan buku besar pembantu (subsidiary ledgers) yang merupakan catatan pembantu dari buku besar utama yang berisi rincian perkiraan tertentu dalam buku besar.

Perbedaan buku besar dengan yang digunakan oleh perusahaan jasa dan perusahaan dagang terletak dari cara memposting. Jurnal umum diposting setiap terjadi transaksi. Jurnal khusus diposting secara berkala, sesuai dengan kebutuhan. Misalnya, setiap setengah bulan, sebulan, bahkan setahun.

Berdasarkan contoh jurnal khusus pada UD Kondang Sejahtera tersebut, dapat dilakukan posting ke buku besar utama sebagai berikut.

Buku Besar
Nama Perkiraan: Kas                                                                                         No. Perkiraan: 101
Buku Besar dan Neraca Saldo

Nama Perkiraan: Piutang Dagang                                                                       No. Perkiraan: 102
Buku Besar dan Neraca Saldo

Nama Perkiraan: Perlengkapan Toko                                                                  No. Perkiraan: 103

Nama Perkiraan: Kendaraan                                                                                No. Perkiraan: 122

Nama Perkiraan: Utang Dagang                                                                           No. Perkiraan: 201

Nama Perkiraan: Modal Tn. Raditya                                                                   No. Perkiraan: 301

Nama Perkiraan: Penjualan                                                                                  No. Perkiraan: 401

Nama Perkiraan: Retur Penjualan                                                                      No. Perkiraan: 402

Nama Perkiraan: Potongan Penjualan                                                               No. Perkiraan: 403

Nama Perkiraan: Pembelian                                                                               No. Perkiraan: 501

Nama Perkiraan: Retur Pembelian                                                                  No. Perkiraan: 502

Nama Perkiraan: Potongan Pembelian                                                            No Perkiraan: 503

Nama Perkiraan: Beban Sewa                                                                          No Perkiraan: 511

Nama Perkiraan: Beban Gaji                                                                           No. Perkiraan: 512


b. Buku Besar Pembantu (Subsidiary Leadger)

Setelah mencatat transaksi ke dalam jurnal khusus langkah berikutnya adalah memindahkan (postingan) ke buku besar, baik buku besar utama maupun buku besar pembantu. Ada beberapa macam buku besar pembantu yang dapat digunakan oleh perusahaan dagang, yaitu buku besar pembantu piutang, buku besar pembantu utang, dan buku besar pembantu persediaan barang dagang.

(1). Buku Besar Pembantu Piutang (Buku Debitur)
Buku besar pembantu piutang merupakan catatan yang terperinci dari setiap piutang berdasarkan nama pelanggan (debitur). Sumber pencatatan ke dalam buku besar pembantu piutang, biasanya saldo normalnya berada di sisi debet.

Dari jurnal khusus UD Elok, dapat dilakukan posting ke buku besar pembantu sebagai berikut.

Nama Perkiraan: Fa Abadi                                                                               No. perkiraan: 102.1

Nama Perkiraan: Ny. Anindya                                                                         No. Perkiraan: 102.2

Nama Perkiraan: Tuan Dika                                                                             No. Perkiraan: 102.3

Nama Perkiraan: PT Karya Jaya                                                                    No. Perkiraan: 102. 4

Nama Perkiraan: Tuan Rian                                                                            No. Perkiraan: 102.5

UD Elok 
Daftar Saldo Piutang Dagang
Per 29 Februari 2012


(2). Buku Besar Pembantu Utang (Buku Kreditor)
Buku besar pembantu utang merupakan catatan yang terperinci dari utang berdasarkan nama pemasok (kreditor). Pada buku besar pembantu utang biasanya saldo normalnya berada disisi kredit. Transaksi yang dicatat ke dalam buku pembantu utang antara lain pembelian secara kredit, pembayaran utang, dan retur pembelian.

Dari jurnal khusus UD Elok, dapat dilakukan posting ke buku besar pembantu sebagai berikut.

Nama Perkiraan: Toko Mutia                                                                           No. Perkiraan: 201.1

Nama Perkiraan: PT Mandala                                                                         No. Perkiraan: 201.2

Nama Perkiraan: UD Anugrah                                                                       No. Perkiraan: 201.3

Nama Perkiraan: PT Nusantara Motor                                                          No. Perkiraan: 201.4

Nama Perkiraan: Toko Mahkota                                                                     No. Perkiraan: 201.5

Penyusunan daftar saldo utang dagang bersumber dari data akhir (saldo) yang tampak pada buku besar pembantu utang dagang, sehingga daftar saldo utang dagang akan dapat disusun sebagai berikut.

UD Elok
Daftar Saldo Utang Dagang
Per 29 Februari 2012


(3). Buku Besar Pembantu Persediaan Barang Dagang
Buku besar pembantu persediaan barang dagang digunakan untuk mencatat rincian persediaan barang dagang menurut nama jenisnya.


3. Neraca Saldo

Pada setiap akhir periode akuntansi, saldo-saldo setiap akun buku besar dipindahkan ke dalam neraca saldo. Neraca saldo adalah suatu daftar yang berisi saldo-saldo dari setiap akun buku besar, dimana jumlah sisi debet dengan jumlah sisi kredit harus seimbang.

Neraca saldo disusun dengan cara mengurutkan nomor akun terkecil sampai dengan nomor akun besar yang bersaldo debet, dimasukkan pada sisi debet neraca saldo, sedangkan akun buku besar yang bersaldo kredit dimasukkan pada sisi kredit neraca saldo. Apabila jumlah saldo sisi debet tidak sampai dengan jumlah saldo sisi kredit dalam neraca saldo berarti kita telah melakukan kesalahan pada saat melakukan posting dari jurnal khusus ke buku besar.

Kesalahan tersebut dapat terjadi karena hal-hal berikut.
  1. Salah menempatkan saldo akun buku besar dalam neraca saldo. Misalnya akun buku besar yang bersaldo debet dimasukkan ke kolom kredit atau sebaliknya.
  2. Belum semua saldo buku besar dipindahkan ke dalam neraca saldo.
  3. Ada sebagian transaksi dari jurnal khusus yang belum di posting ke buku besar.

Berikut ini contoh neraca saldo dari UD Elok.

UD Elok
Neraca Saldo
Per 29 Februari 2012



Semoga pembahasan tentang ekonomi mengenai penyusunan laporan keuangan Buku Besar dan Neraca Saldo bisa bermanfaat bagi semua orang dan bisa membantu teman-teman belajar.

Share This:

0 Response to "Buku Besar dan Neraca Saldo"

Posting Komentar

Ada yang ingin ditanyakan? Yuk! Tulis dikolom komentar.

Catatan: Centang "Beri tahu saya" atau "Notify me" agar balasan komentar masuk ke e-mail anda.