Klasifikasi Industri Berdasarkan Lokasi Unit Usaha dan Proses Produksi

Halo teman-teman kali ini akan membagikan artikel mengenai Klasifikasi Industri Berdasarkan Lokasi Unit Usaha dan Proses Produksi dan akan saya jelaskan satu persatu secara lengkap, agar teman-teman dapat dengan mudah memahami pembahasan ini. yuk langsung saja kita bahas.

Klasifikasi Industri Berdasarkan Lokasi Unit Usaha dan Proses Produksi

Klasifikasi Industri Berdasarkan Lokasi Unit Usaha

Keberadaan suatu industri sangat menentukan sarana atau tujuan kegiatan industri . Berdasarkan pada lokasi unit usahanya, industri dapat dibedakan menjadi.

1. Industri Berorientasi Pada Pasar (market oriented industry), yaitu industri yang didirikan mendekati daerah persebaran konsumen.

2. Industri Berorientasi Pada Tenaga Kerja (employment oriented industry), yaitu industri yang didirikan mendekati daerah pemusatan penduduk, terutama daerah yang memiliki banyak angkatan kerja tetapi kurang pendidikannya.

3. Industri Berorientasi Pada Pengolahan (supply oriented industry), yaitu industri yang didirikan dekat atau di tempat pengolahan. Misalnya industri semen di Palimanan Cirebon (dekat dengan batu gamping), industri pupuk di Palembang (dekat dengan sumber pospat dan amoniak), dan industri BBM di Balong Indramayu (dekat dengan kilang minyak).

4. Industri Berorientasi Pada Bahan Baku, yaitu industri yang didirikan ditempat tersedianya bahan baku. Misalnya industri konveksi berdekatan dengan industri tekstil, industri pengalengan ikan berdekatan dengan pelabuhan laut, dan industri gula berdekatan dengan lahan tebu.

5. Industri yang Tidak Terikat dengan Persyaratan yang lain (footloose industry), yaitu industri yang didirikan tidak terikat oleh syarat-syarat diatas. Industri ini dapat didirikan dimana saja karena bahan baku, tenaga kerja, dan pasarnya sangat luas serta dapat ditemukan dimana saja. Misalnya industri elektronik, industri otomotif, dan industri transportasi.

Klasifikasi Industri Berdasarkan Proses Produksi

Berdasarkan proses produksi, industri dapa dibedakan menjadi dua yaitu.

1. Industri Hulu, yaitu industri yang hanya mengolah bahan mentah menjadi barang setengah jadi. Industri ini sifatnya hanya menyediakan bahan baku untuk kegiatan produksi yang lain. Misalnya industri kayu lapis, industri alumunium, industri pemintalan, dan industri baja.

2. Industri Hilir, yaitu industri yang mengolah barang setengah jadi menjadi barang jadi sehingga barang yang dihasilkan dapat langsung dipakai atau dinikmati oleh konsumen. Misalnya industri pesawat terbang, industri konveksi, industri otomotif, dan industri meubeler.

Nah itu lah pembahasan mengenai Klasifikasi Industri Berdasarkan Lokasi Unit Usaha dan Proses Produksi, semoga pembahasan ini bisa membantu teman-teman untuk memudahkan pembelajaran dan menambah wawaasan.