Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Masa Orde Baru

Nah kali ini kita akan membahas sejarah mengenai Kehidupan Berbangsa dan Bernegara pada Masa orde Baru, kita akan bahas secara lengkap agar dapat dipahami dengan baik dan mudah dicerna oleh teman-teman.

Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Masa Orde Baru

1. Sidang Umum MPRS

Pada tanggal 20 Juni sampai 5 Juli 1966 mengadakan Sidang Umum IV dan menghasilkan 24 (dua puluh empat) ketetapan, yang penting antara lain:
  1. Tap MPRS No. IX/MPRS/1966, tentang Surat Perintah Presiden tanggal 11 Maret 1966, MPRS (supersemar).
  2. Tap MPRS No XII/MPRS/1966, tentang penegasan kembali landasan kebijaksanaan politik luar negeri Republik Indonesia.
  3. Tap MPRS No. XIII/MPRS/1966, tentang kabinet Ampera.
  4. Tap MPRS No. XXV/MPRS/1966, tentang pembubaran PKI, dan pernyataan PKI sebagai organisasi terlarang di seluruh wilayah negara Republik Indonesia dan larangan setiap kegiatan untuk menyebarkan atau mengembangkan paham atau ajaran komunisme/Marxisme-Leninisme.

2. Pembentukan Kabinet Ampera

Sesuai dengan Ketetapan MPRS No. XIII/MPRS/1966, maka Letnan Jenderal Soeharto sebagai pengemban Surat Pemerintah 11 Maret pada tanggal 25 Juli 1966 membentuk Kabinet Ampera.

Tugas pokok Kabinet Ampera dikenal dengan nama Dwidharma, yaitu menciptakan stabilitas politik dan menciptakan stabilitas ekonomi Program kerja Kabinet Ampera disebut Caturkarya, yaitu sebagai berikut.
  1. Memperbaiki perikehidupan rakyat di bidang sandang dan pangan.
  2. Melaksanakan pemilihan umum selambat-lambatnya 5 Juli 1968.
  3. Melaksanakan politik luar negeri yang bebas dan aktif untuk kepentingan nasional.
  4. Melanjutkan perjuangan anti imperalisme dan kolonialisme dalam segala bentuk dan manifestasinya.

Dalam pelaksanaannya, ternyata pembentukan Kabinet Ampera mengakibatkan munculnya "dualisme kepemimpinan nasional". Kabinet Ampera dibentuk melalui Keputusan Presiden No. 163 tanggal 25 Juli 1966 yang ditandatangani Presiden Soekarno.

Soekarno tetap bertindak sebagai presiden, dan sekaligus merangkap sebagai pemimpin kabinet. Ketika Kabinet Ampera dirombak pada tanggal 11 Oktober 1966, jabatan presiden tetap dipegang oleh Soekarno.

Namun, Letnan Jenderal Soeharto diangkat sebagai perdana menteri yang memiliki kekuasaan eksekutif dalam Kabinet Ampera yang disempurnakan.

Soekarno sebagai pemimpin pemerintah, sedangkan Soeharto sebagai pelaksana pemerintah. Adanya "dualisme kepemimpinan nasional" kemudian menimbulkan pertentangan politik dalam masyarakat, yaitu mengarah pada munculnya pendukung Soekarno dan pendukung Soeharto. Hal ini jelas membahayakan persatuan bangsa dan negara.

Demi menjaga keutuhan kehidupan berbangsa dan bernegara, Presiden Soekarno menyerahkan kekuasaan pemerintahan kepada pengemban Tap MPRS No. IX/MPRS/1966.

Selanjutnya, MPRS menyelenggarakan Sidang Istimewa di Jakarta pada tanggal 7 sampai 12 Maret 1967. Dalam Sidang Istimewa tersebut, MPRS dengan Ketetapan No XXXIII/MPRS/1967 memutuskan untuk mencabut kekuasaan pemerintahan negara dari Presiden Soekarno.

Dengan ketetapan MPRS No. XXXIII/MPRS/1967 itu pula MPRS mengangkat Jenderal Soeharto, sebagai Pejabat Presiden Republik Indonesia.

Selanjutnya pada tanggal 12 Maret 1967 Jenderal Soeharto selaku pengemban Ketetapan MPRS No. IX/MPRS/1966 diambil sumpahnya dan dilantik sebagai pejabat presiden Republik Indonesia, berdasarkan ketetapan MPRS No. XXXIII/MPRS/1967 kekuasaan Soeharto sebagai Presiden Republik Indonesia berakhir secara resmi.

Pada tanggal 27 Maret 1968 MPRS mengangkat Letnan Jenderal Soeharto sebagai Presiden Republik Indonesia berdasarkan Ketetapan MPRS No. XLIV/MPRS/1968, sampai presiden baru hasil pemilihan umum ditetapkan.

3. Penataan Kembali Politik Luar Negeri Bebas Aktif

a. Indonesia Kembali menjadi Anggota PBB

Sesuai dengan politik luar negeri bebas aktif, Indonesia berkomitmen turut serta menjaga perdamaian. Untuk itu, Indonesia memutuskan kembali menjadi anggota PBB pada tanggal 28 September 1950 dan tercatat menjadi anggota ke-60.

Banyak manfaat yang diperoleh bangsa Indonesia sejak menjadi anggota PBB.

b. Normalisasi Hubungan Indonesia dengan Malaysia

Upaya merintis hubungan normalisasi hubungan dimulai dengan diselenggarakan perundingan di Bangkok pada tanggal 29 sampai 1 Juni 1966.

Dalam pertemuan ini delegasi Indonesia diwakili oleh Menteri Utama/Menteri Luar Negeri Indonesia Adam Malik, sedangkan Malaysia oleh Wakil Perdana Menteri/Menteri Luar Negeri Malaysia Tun Abdul Razak.

Pertemuan ini menghasilkan Persetujuan Bangkok yang isinya:
  1. Rakyat Sabah dan Serawak akan diberi kesempatan menegaskan keputusan yang telah mereka ambil mengenai kedudukan mereka dalam Federasi Malaysia.
  2. Indonesia -Malaysia menyetujui pemulihan hubungan diplomatik.
  3. Tindakan-tindakan permusuhan harus dihentikan.

Sebagai tindak lanjut pertemuan Bangkok, pada tanggal 11 Agustus 1966 delegasi Indonesia dan Malaysia kembali mengadakan pertemuan di Jakarta.

Kedua delegasi menyepakati pembicaraan yang dilanjutkan dengan penandatanganan persetujuan normalisasi hubungan antara Indonesia-Malaysia.

c. Indonesia menjadi Anggota ASEAN

Lima negarawan Asia Tenggara berkumpul di Bangkok, Thailand pada tanggal 8 Agustus 1967. Mereka kemudian berhasil menandatangani sebuah deklarasi pembentukan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Perbara) atau Association of Southeast Asian Nations (ASEAN).

Tokoh-tokoh yang menandatangani Deklarasi Bangkok pada tahun 1967 tersebut ialah Adam Malik (Indonesia), Tun Abdul Razak (Malaysia), Narisco Ramos (Filipina), Rajaratnam (Singapura), dan Thanat Khoman (Thailand).

4. Upaya Peningkatan Kehidupan Bermasyarakat, Berbangsa, dan Bernegara melalui Pembangunan Nasional

Pembangunan nasional yang dilaksanakan oleh pemerintah Orde Baru merupakan rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan yang meliputi seluruh kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara untuk melaksanakan tugas mewujudkan tujuan nasional.

Sseperti yang termaktub dalam Pembukaan UUD 1945, yaitu melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial

Nah itulah Sejarah mengenai Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Masa Orde Baru semoga artikel ini bisa bermanfaat dan menambah wawasan anda.