Cara Membuat Peta Wilayah Menggunakan Kompas

Peta yang biasa kalian lihat dan gunakan merupakan hasil pengukuran jarak dan arah pada daerah yang dipetakan. Agar kalian lebih memahami tentang peta, sebaiknya kalian untuk terjun langsung mempraktikkannya walaupun masih dengan teknik dan alat yang sederhana.

Kalian bisa lakukan praktik pemetaan dengan membuat peta lingkungan sekitar atau peta sekolah. Alat yang biasa digunakan adalah kompas untuk pengukuran arah, meteran untuk pengukuran jarak, dan busur untuk menggambarkan arah hasil pengukuran di kertas. Agar hasil peta benar, kerjakan dengan hati-hati.

Cara Membuat Peta Wilayah Menggunakan Kompas

1. Cara Menggunakan Kompas

Kompas terdiri atas sebuah jarum yang satu ujungnya selalu menunjukkan arah utara dan ujung satunya lagi menunjukkan arah selatan. Arahkanlah kompas pada suatu objek dan bergeserlah ke objek lainnya.

Apa yang terjadi dengan jarum kompas tersebut? Ya, jarum kompas ikut bergeser juga, bukan? Jarum kompas tersebut selalu menunjuk ke arah utara.

Jika kompas digeser ke berbagai arah, maka jarum kompas akan selalu bergerak menuju ke arah utara.

Kompas juga terdiri atas piring kompas yang terdapat angka derajat (0 sampai 360 derajat). Piringan tersebut ikut bergerak seiring bergeraknya jarum kompas. Posisi suatu objek ditentukan dengan melihat angka derajat pada piringan kompas oleh suatu pointer (garis penunjuk). Jika pointer menunjukkan angka 27 derajat, maka posisi benda tersebut sebesar 27 derajat dari utara.

Adapun langkah-langkah penggunaan kompas yang harus kalian pahami adalah sebagai berikut.

1. Tentukanlah objek yang akan dibidik yaitu objek yang tidak bergerak, misalnya tiang listrik, pohon, perempatan jalan, dan lain-lain. Jika sulit, bawalah tongkat yang bisa ditancapkan atau tiang yang bisa berdiri. Bisa juga salah satu teman kalian menjadi objek bidikan.

2. Bukalah penutup kompas dan bidiklah objek yang telah ditentukan tersebut. Arahkan pandangan pada objek searah dengan kawat pembidik yang ada pada bagian penutup kompas. Tunggu sampai jarum Pada kompas relatif stabil menunjuk pada arah utara magnet. Ketepatan bidikan diperoleh dengan mengarahkan fokus yang telah tersedia pada kompas.

3. Perhatikan angka derajat yang ditunjukkan oleh tanda penunjuk besarnya sudut.

Besarnya sudut yang dibuat antara titik tempat kita membidik dengan tepat sasaran kompas disebut titik Azimut. Sedangkan Back Azimut merupakan tempat sasaran bidikan ke tempat asal kita membidik, sehingga sudut yang dibentuk kebalikannya, maka harus dikurangi 180 derajat atau ditambah 180 derajat.

Ketepatan pengukuran arah dengan menggunakan kompas dipengaruhi oleh ketepatan membidik dan ada tidaknya gangguan terhadap kompas itu sendiri seperti adanya besi, baja, dan aliran listrik di sekitar kompas.

Karena itu, objek bidikan harus stabil perhatikan arah memegang kompas yang benar, dan upayakan kompas yang digunakan untuk jauh dari benda-benda yang mengganggu pada saat membidik objek.

Lakukanlah latihan cara menggunakan kompas berkali-kali dan jika memungkinkan bandingkanlah hasil bidikan pada objek yang sama dengan rekan lain.

2. Data Hasil Pengukuran

Sekarang cobalah praktikkan cara menggunakan kompas di halaman sekolah kalian masing-masing. Bagilah kelas kalian menjadi beberapa kelompok sesuai dengan jumlah kompas yang tersedia.

Tiap kelompok pergi ke sebuah lokasi yang terbuka atau halaman sekolah dan tentukan titik awal atau permulaan tempat membidik yang berbeda antara kelompok satu dengan lainnya. Petakanlah sekolah kalian tersebut dengan menggunakan kompas dan meteran.

Langkah-langkah untuk mendapatkan data hasil pengukuran dalam membuat peta sekolah adalah sebagai berikut.

1. Bawalah alat yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya yaitu berupa pensil, penghapus, kertas catatan (HVS), dan alas untuk mencatat.

2. Tentukan titik atau pola awal pemetaan, upayakan agar plot tersebut mudah diingat atau jika sulit tandailah dengan menggunakan tongkat atau tanda lainnya.

3. Jika plot telah ditentukan, maka kalian bisa memulai membidik objek pada plot berikutnya. Posisi kompas harus tepat berada diatas titik atau tanda plot pertama tadi. Selanjutnya tentukan besar sudut Azimut dan Back Azimut hasil pengukuran yang terlihat pada kompas.

4. Hasil pengukuran dicatat pada kertas yang telah disediakan, tulislah angka derajat (besar sudut Azimut dan Back Azimut) hasil bidikan pertama tadi.

5. Setelah hasil pengukuran dicatat, maka pekerjaan berikutnya adalah mengukur jarak antara plot pertama, dengan plot kedua yang dibidik tadi. Catatlah hasil pengukuran masing-masing plot tadi.

6. Setelah dari plot A bergerak ke plot B, kemudian bidik dan ukur jarak plot C dari plot B, plot C ke D, dan seterusnya. Lakukanlah pekerjaan tersebut untuk plot-plot berikutnya sampai kembali ke plot A.

3. Merumuskan Hasil Pengukuran

Jika pekerjaan pengukuran di lapangan telah selesai, maka tahap berikutnya adalah merumuskan hasil pengukuran di kelas atau di laboratorium. Tulis lah data hasil pengukuran secara sistematis dalam bentuk tabel (seperti pada tabel dibawah ini).

Tabel Pencatatan Data Hasil Pengukuran

Cara Membuat Peta Wilayah Menggunakan Kompas
Buatlah skala yang akan digunakan dan sesuaikan dengan pengukuran kertas yang tersedia, sebagai contoh peta yang akan digambar menggunakan skala 1 : 200, artinya 1 cm di peta menggambarkan 200 cm di lapangan atau 2 meter dilapangan.

Setelah membuat skala yang akan digunakan, maka selanjutnya kalian dapat menentukan luas keretas yang dibutuhkan untuk menggambarkan peta sekolah hasil pengukuran kalian. Cermatilah masing-masing sudut dan jarak nya, sehingga ukuran kertas yang diperlukan sesuai dengan ukuran peta yang akan digambarkan.

4. Membuat Peta Sekolah Hasil Pengukuran

Sisipkanlah sejumlah alat dan bahan untuk menggambarkan peta yaitu kertas HVS, pensil, mistar, dan busur derajat. Setelah semuanya siap, maka lakukanlah langkah-langkah untuk membuat peta dari hasil pengukuran lapangan adalah sebagai berikut :
  1. Tentukanlah titik pertama atau plot A pada kertas yang akan dibuat petanya. Perhatikanlah jarak dan sudut yang dibentuk setiap plot, sehingga kalian dapat menentukan letak titik plot pertama atau A pada kertas dan arah gambar selanjutnya tidak keluar dari kertas yang tersedia.
  2. Tentukanlah arah utara dari peta.
  3. Pada titik A, buatlah tanda silang (tegak lurus).
  4. Pada titik A yang telah diberi tanda silang, tentukan sudut garis A - B dengan menggunakan busur derajat. Besarnya sudut berdasarkan hasil bidikan kompas dari A ke B (Azimuth). Tariklah garis dari A ke B yang panjang sesuai dengan skala yang telah anda tentukan. Sebagai contoh, jika hasil pengukuran di lapangan dari A ke B adalah 22 meter dan skala gambarnya 1 : 200, maka garis tersebut panjangnya adalah 11 cm.
  5. Pada plot B, buatlah tanda silang seperti plot A.
  6. Tentukan sudut garis B - C dengan menggunakan busur derajat dan tarik garis sesuai dengan skala tadi.
  7. Lakukan langkah tersebut pada plot-plot berikutnya sampai kembali ke plot A.

Apabila semua data telah digambarkan, coba perhatikan peta yang kalian buat tersebut, apakah membentuk suatu poligon tertutup?

Jika peta yang dibuat berupa suatu wilayah atau poligon tertutup, maka janganlah heran jika peta yang kalian buat ternyata tidak membentuk sebuah poligon tertutup. Kesalahan biasanya terjadi karena kurang tepatnya bidikan , tidak tepatnya posisi membidik , kesalahan membaca angka derajat pada kompas, dan lain-lain.

Untuk memperbaiki kesalahan tersebut lakukanlah langkah-langkah berikut :
  1. Tarik garis yang menghubungkan kedua ujung celah, ukurlah panjang celahnya.
  2. Buatlah sebuah garis jurus mendatar yang panjang sama dengan seluruh garis yang digambarkan tadi (dari titik A ke titik A lagi).
  3. Pada salah satu ujung garis mendatar tadi, buatlah garis tegak lurus yang panjangnya sama dengan panjang celah yang telah diukur tadi.
  4. Tariklah garis dari ujung garis tegak lurus tadi ke ujung garis mendatar, sehingga membentuk sebuah segitiga.
  5. Tempatkanlah titik A, B, C dan seterusnya sampai titik terakhir pada garis mendatar tersebut. Panjang antar titik tersebut sama dengan panjang hasil penggambaran sebelumnya, sehingga perlu diukur terlebih dahulu.
  6. Buatlah garis tegak lurus pada masing-masing titik atau plot sampai pada hipotenusa (garis berbentuk miring pada segitiga siku-siku).
  7. Ukurlah panjang tiap garis tersebut dan tempatkan pada masing-masing plot secara tegak lurus.
  8. Buat garis keliling baru pada gambar bercelah dengan menarik ujung-ujung garis tegak lurus sehingga membentuk sebuah poligon tertutup.
  9. Hasil perbaikan gambar telah selesai dilakukan.

Demikian artikel mengenai cara membuat peta wilayah menggunakan kompas ini, semoga bermanfaat dan bisa membantu anda.